Randy Mamola: Melepas Lorenzo ke Ducati, Yamaha Pecundang

Diposting pada

Randy Mamola angkat bicara soal Kepindahan Jorge Lorenzo dari Yamaha ke Ducati, bagi seorang mantan pembalap Grand Prix yang aktif di tahun 1979 sd 1922 ini dengan melepas Lorenzo ke Ducati adalah Pecundang untuk Yamaha.

Randy Mamola adalah pembalap Amerika yang telah merasakan 13 kali kemenangan dengan 57 podium selama karirnya, dalam dunia balap ia juga telah berpindah-pindah manufacturer dari mulai Suzuki, Yamaha, Honda hingga Cavigna. Selain dulu pembalap, Mamora juga seorang Komentator acara Olahraga di TV.

Rendy Mamola
Rendy Mamola (source: speedweek.com)

Dikutip Motorsport, berikut pria berumur 56 tahun tersebut berujar:

“Saya ingin memulai dengan mengatakan bahwa saya mempertimbangkan langkah Jorge Lorenzo untuk Ducati bermanfaat bagi sebagian pihak yang terlibat.

Pengendara akan mendapatkan tantangan baru, dan ini sebagai batu loncatan untuk meningkatkan motivasinya, Ducati perlu untuk merespon dan merealisasikan sesuai harapan yakni juara, dan kejuaraan pada umumnya akan mendapatkan keuntungan yang dihasilkan oleh kepindahannya [Jorge ke Yamaha].

Dalam situasi ini hanya ada satu pecundang: Yamaha.

Meskipun terdengar seperti sebuah kontradiksi, saya tidak berpikir tim ini akan membiarkan Lorenzo pergi. Mengesampingkan perasaan bahwa ia mungkin cemas ketika ia melepas helmnya, tidak ada yang harus diragukan kegtika kita berbicara tentang seorang yang jenius, yang mampu melakukan hal-hal yang sangat sedikit dapat lakukan pembalap lainya.

Bahkan, tidak ada satupun di lapangan yang saat ini naik dengan gaya bersih dan tepat seperti dia. Dan tidak hanya itu, tetapi juga pendekatan untuk setiap sesi latihan dan setiap balapan membuatnya istimewa.

Ketika ia melihat lampu berubah menjadi hijau, ia hanya memiliki satu obsesi: untuk pergi secepat mungkin dari lap pertama sampai terakhir, tanpa berpikir terlalu banyak tentang faktor-faktor yang  atau kondisi yang akan terjadi, seperti daya tahan ban, sebagai contoh. Itu terjadi di Qatar dan lagi akhir pekan lalu di Le Mans.

Dalam kebanyakan kasus, itu akan dimengerti bahwa sebuah tim yakni Yamaha akan membiarkan salah satu dari dua [Rossi dan Lorenzo], protagonis utama di kejuaraan melarikan diri, dan itu akan lebih aneh jika line-up adalah pengendara lain, seperti Marc Marquez.

Jadi, jika ada sesuatu yang jelas dalam semua ini itu bahwa produsen telah memutuskan untuk bergantung pada Valentino. Saya tidak ingin berbicara tentang apa yang terjadi di balapan terakhir musim lalu, tapi jelas bahwa peristiwa-peristiwa itu memiliki pengaruh dalam keputusan yang dibuat oleh Lorenzo.

Saya tidak berpikir ada yang ingin merebut gelar setelah tahun intens seperti 2015 dan kemudian melihat tim membatalkan semua acara perayaan yang dijadwalkan pada menit terakhir. Sampai sekarang, saya percaya Jorge jauh lebih tahu yang memperbaharui untuk menandatangani dengan tim lain, tapi selama bulan terakhir telah terjadi hal-hal yang membuatnya berubah pikiran.

Dia selalu bersikeras bahwa ia mengerti dengan sempurna bahwa Yamaha ingin Rossi menang, mengingat pengaruh Vale memiliki fans di seluruh dunia. Satu-satunya hal yang ia peduli tentang memiliki peralatan yang sama, sesuatu yang selalu terjadi.

Namun, saya percaya bahwa hasil musim lalu adalah jerami yang mematahkan punggung unta, merasa bahwa semua hal itu ia menawarkan untuk tim dan Rossi belum dikembalikan.

Meskipun ini pasti bukan faktor yang paling penting dalam keputusannya untuk pindah ke Ducati, saya tidak ragu bahwa itu adalah sesuatu yang dimainkan dalam mendukung sepeda merah [Ducati].”

Ganas kalau kita membaca pernyataan Randy Mamola. Hmm.. Bagaimana menurutmu Otivers?

Gambar Gravatar
Blogger asal Yogyakarta yang masih belajar dan mencoba berbagai untuk menyalurkan hobi dan kesukaan terhadap Motor, terimakasih sudah membaca, semoga bermanfaat dan Salam Gaspol!